Tuesday, October 9, 2012

Will you, baby?

Do you still remember the first time we saw each other?  Do you remember the first time you hold tight my hand?  Do you still remember the first kiss you gave me?  Do you still remember the first time I step into the house?  Do you remember the first phone call we had?  Do you still remember how we met each other?

I remember all those thing I wrote above, hoping you remember all of them.  Hey, I know I did something wrong with you, I said something wrong to you, I'm sorry, I didn't mean it.

I don't want to text you,
I don't want to call you,
I want to be in your arms,
   hold your hand
   feel your breath
   hear your heart
I want to be there, right next to you every single day and night.

I feel bad for what I did yesterday, I love you.

Listen to this baby :)

Tuesday, October 2, 2012

Sang Pujangga

Berhabuk jugak aku rasa blog ni kalau dia wujud di alam realiti.  Lama jugak, skil penulisan pun dah hancur.

Dulu zaman acah-acah nak jadi blogger terkenal, macam-macam aku buat, tapi belum sampai tahap copy paste karya orang ye, aku menggunakan karya aku sendiri, tapi gaya dan stail yang lebih kurang.  Haha aku sangat kagumi dia, dia rakan sepersekolahan aku, nama dia Ulii, aku kagum dengan semua karya dia, malah aku kagum dengan stail hippies dia tu.

Okay, beralih ke cerita lain, aku dan sang pujangga.  Haha kami bersama sudah 15 bulan, korang kira sendiri boleh?  Penat sebenarnya aku bercinta dengan sang pujangga yang seorang ini.  Penat gara-gara mulut dia yang penuh dengan ayat-ayat manis.  Aku dah mati akal macam mana nak abaikan.  Memang aku boleh buat tidak tahu, tapi berapa lama kan?

Yang jadikan aku lebih senang bertukar menjadi hulk, alah monster hijau tu, ala-ala badang tapi di Hollywood kan.  Sang pujangga sentiasa bermanis mulut dengan seorang wanita yang kurang aku gemari.  Entah mengapa, dia gemar bagi aku angin satu badan.  Gemar menyakat aku.  Haih, aku kurang ngerti sang pujangga yang satu ini.

 Katanya sayang, katanya cinta, katanya rindu, katanya kasih, katanya mahu menikahi, tapi lagaknya, hanya tuhan yang mengerti. 

Dia, sang pujangga yang sering mengukir senyuman, sering membuat aku gelak ketawa dengan lagak dan gayanya.  Entah, kadang kala sampai aku lupa yang jarak umur kami ini jauh.  Aku sentiasa berharap dan berdoa agar ibu bapa aku tidak kisah.

Aku cinta, aku sayang, dan aku berharap aku yang terakhir buat dia.  Moga-moga apa yang diharap bakal jadi kenyataan.  Kalau ianya menjadi kenyataan, aku menjadi paling gembira.

Sayang, moga-moga kita kekal bersama :)